Scrapman On The Blog

Punahnya Dinosaurus

Posted in Peristiwa by scrapman on Desember 10, 2009

ImageHingga sepertiga spesies dinosaurus yang disebutkan para ilmuwan sebenarnya dapat memiliki bayi atau spesies muda sebelumnya, menurut penelitian dua ilmuwan terkemukan Amerika.

Di mana para peneliti sebelumnya telah menafsirkan perbedaan-perbedaan dalam berbagai bentuk tanduk, jumbai, dan benjolan-benjolan pada tengkorak dinosaurus sebagai indikator dari spesies yang berbeda. Pakar paleontologi, John “Jack” Horner, kepala Museum Rockies pada Universitas Negara Bagian Montana dan Mark B. Goodwin, asisten direktur dari Museum Paleontology UC Berkeley, mengatakan itu sebenarnya fitur yang berubah ketika dinosaurus tumbuh dewasa.

“Dinosaurus muda dan yang menjelang dewasa terlihat sangat berbeda dari induknya dan secara harfiah mungkin menyerupai spesies berbeda,” ujar Goodwin dalam siaran persnya. “Namun beberapa ilmuwan bingung adanya perbedaan morfologis pada tahap pertumbuhannya, karena berbeda dengan karakteristik yang secara taksonomi adalah penting. Akibatnya, jumlah dinosaurus meningkat pada akhir periode Jaman Kapur.”

Penelitian baru ini diterbitkan dalam jurnal PLoS One, Horner dan Goodwin mempelajari struktur internal fosil tulang dan menemukan bahwa ornamen tengkorak terbuat dari jenis tulang yang dapat menyerap dan berasimilasi kembali dengan cepat, seperti tanduk rusa.

Setelah meneliti tengkorak beberapa spesies dari dinosaurus “berkepala kubah”, mereka menyimpulkan bahwa Dracorex hogwartsia dan Stygimoloch spinifer, keduanya merupakan spesies remaja dari Pachycephalosaurus wyomingensis yang ditemukan pada tahun 1943.

Dracorex diperkirakan sebagai yang termuda, dan Stygimoloch dengan duri yang lebih besar diperkirakan sebagai remaja. Horner dan Goodwin sebelumnya menggambarkan serangkaian perubahan serupa pada tanduk yang diketahui sebagai Triceratops.

Petunjuk bahwa dinosaurus berjumbai besar, Torosaurus, harus diklasifikasikan sebagai Triceratops tua disampaikan oleh mahasiswa Horner Yohanes Scannella pada pertemuan Society of Vertebrate Paleontology, September lalu, di Bristol, Inggris.

Dinosaurus lain dengan tanda serupa termasuk Nanotyrannus, yang dilaporkan sebagai mini Tyrannosaurus rex dan beberapa hadrosaurs paruh bebek, menurut para peneliti.

Horner dan Goodwin telah mengumpulkan fosil dinosaurus dari akhir Jaman Kapur (145,5 sampai 65,5 juta tahun) pada karang Hell Creek, Montana, selama 11 tahun.

Berdasarkan penelitian mereka di Hell Creek, Horner yakin hingga sepertiga spesies dinosaurus dapat menjadi remaja dari spesies yang telah diketahui. Dan bukan hanya dinosaurus Amerika Utara yang telah salah diidentifikasi: baru-baru ini, penamaan spesies dinosaurus bertanduk dari Jaman Kapur Asia kemungkinan juga terlalu fanatik, kata para peneliti.

“Ahli paleontologi awalnya mengenali perbedaan antara yang dewasa dan remaja, namun orang-orang telah kehilangan jejak melihat ontogeni—bagaimana perkembangannya secara individu—ketika mereka menemukan fosil baru,” ujar Goodwin.

Jika Horner dan Goodwin benar, itu berarti para ilmuwan semestinya harus melihat kembali, bagaimana mereka mengklasifikasikan spesies dinosaurus yang berbeda. Pemangkasan dari “pohon kehidupan” dinosaurus dapat mendorong para ilmuwan untuk lebih memperhatikan perubahan pertumbuhannya, ujar Dr Horner kepada Epoch Times.

Sementara sejauh ini, sejumlah ilmuwan telah melakukan penelitian fosil dinosaurus dari periode waktu yang sama, spesies dari periode berbeda bisa juga merupakan hewan yang sama, kata Horner. Namun, ia berpikir mereka kebanyakan spesies dari periode jaman kapur karena spesies ini memiliki perubahan yang paling mencolok pada pertumbuhan ornamentasi kepala.

Walupun banyak pakar paleontologi akan menyetujui temuan-temuan umum penelitian ini, pendapat bahwa sepertiga spesies tersebut tidak pernah eksis menjadi kontroversi. “Pengujian hipotesis seperti ini sulit, karena penelitian seperti ini membutuhkan lebih banyak lagi material fosil dibandingkan dengan yang tersedia saat ini,” ujar Hans-Dieter Sues, pakar paleontologi pada Museum Nasional-Natural History, Washington DC, kepada National Geographic News. (EpochTimes/ray) -erabaru.net

2 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. kmickha said, on Desember 16, 2009 at 12:33 pm

    mungkin kah dinosaurus itu wujudnya seprti yg di gambaran atopun di media2…? sedangkan para ilmuan hanya dapatkan tulang krangka dinosaurus saja….!!!!!!!!!!!

  2. ebook bisnis said, on Desember 17, 2009 at 5:41 pm

    halo salam kenal…

    Kamera Mini


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: